Tempurung

Pepatah melayu berbunyi "Bagaikan katak di bawah tempurung".

Kenapa? Bunyinya sungguh ganjil. Tapi pada pemikiran aku, benda ni tidak sepatutnya wujud. Tidak sepatutnya menjadi persoalan. Kenapa kalau kuno sedikit mesti kena panggil "bagaikan katak bawah tempurung". Untuk apa dilabelkan dan di samakan manusia dengan binatang walaupun sebenarnya kadang-kadang manusia itu lebih jijik dari binatang apabila melakukan pekara bodoh seperti menyiksa darah daging sendir ataupun "makan" anak sendiri. Atau mudah aku katakan manusia pun bunuh manusia.

Sebenarnya, apa yang ingin di perkatakan oleh otak aku seorang manusia yang lemah seperti kalian adalah mudah, jangan kita beza-bezakan antara manusia. Walaupun di mana manusia itu hidup, di dalam atau di luar tempurung mereka adalah sama.

3 comments:

miss hav0c said...

think outside the box *tiba2*

razor said...

tempurung kaca...still masa buli nampak kan? mana kao bah?

Pekerja Kontrak said...

misshavoc - apasal plak??? hahahahahha..

razor - aku kat kk bai... ko kat mana???